bannerchingtu

SESUATU YANG BESAR TIDAK MUNGKIN DICAPAI TANPA SEMANGAT YANG BESAR (Anonymous) HAL YANG PALING MENGERIKAN DI DUNIA INI IALAH KEADILAN YANG DIPISAHKAN DARI CINTA KASIH (Francois Mauriac) PADA SETIAP KEBAIKAN TERLETAK SEGALA BENTUK KEBIJAKSANAAN (Euripides) MENGAJAR SAMA DENGAN BELAJAR (Pepatah Jepang) ORANG LAIN AKAN MENGAKUI KEMAMPUANMU SETELAH KAMU MEMBUKTIKANNYA (Bob Edwarda) PANDAI MENUTUP MULUT ADALAH CERMIN KEPANDAIAN SESEORANG (Schopenhaver) ILMU PENGETAHUAN PADA MASA MUDA AKAN MEMBUAT ORANG MENJADI BIJAKSANA PADA HATI TUA (Anonymous) BADAI MEMBUAT PEPOHONAN MEMPERDALAM AKARNYA (Laude McDonald) SUMBER KEKUATAN BARU BUKANLAH UANG YANG BERADA DALAM GENGGAMAN TANGAN BEBERAPA ORANG, NAMUN INFORMASI DI TANGAN ORANG BANYAK (John Naisbitt) THE MORE YOU SWEAT IN TRAINING, THE LESS YOU BLEED IN BATTLE (Armed Forces Motto)  SEORANG JUARA IALAH YANG MAMPU BANGUN KETIKA IA TAK MAMPU (Jack Dempsey KEGEMBIRAAN AKAN DATANG SETELAH KESUSAHAN (Guillaume Apollina'ire KEJUJURAN ADALAH BATU PENJURU DARI SEGALA KESUKSESAN. PENGAKUAN ADALAH MOTIVASI TERKUAT (May Kay Ash KEPEMIMPINAN ADALAH ANDA SENDIRI DAN APA YANG ANDA LAKUKAN (Frederick Smith)  RAJIN ADALAH OBAT MUJARAB (Al-Ghazali KEINDAHAN TERDAPAT DALAM KEJUJURAN (Schiller THOSE WHO ARE AFRAID TO FALL, WILL NEVER FLY (Anonymous

Saddharma Pundarika Sutra (妙法蓮華經) Bab 25 Avalokitesvara (Dewi Kwan Im)

Bab 25

Avalokitesvara

(Dewi Kwan Im)

25

Pada saat itu Bodhisatva Akshayamati bangkit dari duduknya, membentangkan pundak kanannya (sebagai penghormatan), kemudian dengan tangan terkatup menghadap ke arah Sang Buddha, seraya bertanya: “Yang Maha Agung! Mengapakah Bodhisatva ini dijuluki sebagai Avalokitesvara (Pegamat Suara Dunia)?”

Sang Buddha menjawab Bodhisatva Akshayamati: “Wahai putera baik! Bilamana ratusan, ribuan, puluhan ribu koti mahluk sedang mengalami penderitaan dan percobaan, dan jika mereka mendengar tentang Bodhisatva Avalokitesvara dan dengan sepenuh hati menyebut namanya, maka segera ia (Avalokitesvara) akan mengamati suara-suara tersebut dan mereka akan terbebas dari penderitaannya.

“Bilamana seseorang terjatuh ke dalam lautan api, dan jika ia dengan penuh keyakinan menyebut nama dari Bodhisatva Avalokitesvara, maka berkat daya kekuatan gaib Bodhisatva ini, api itu tiada akan dapat mencederainya. Bilamana seseorang terhanyut oleh ombak banjir, dan seketika itu ia menyebut nama dari Bodhisatva ini, maka segera ia akan terbawa ke tempat yang dangkal dan aman.

“Bilamana terdapat ratusan, ribuan, puluhan ribu koti mahluk yang hendak menyebrangi lautan samodra mencari emas, perak, lapis lazuli, batu bulan, batu mulia, mutiara dan cornelian dan harta benda lainnya, dan seandainya badai hitam meniup kapal ke kawasan iblis raksasa. Jika diantaranya, terdapat seseorang yang menyebut nama dari Bodhisatva Avalokitesvara, maka seluruh rombongan itu akan terbebas dari aniaya iblis-iblis raksasa tersebut. Oleh karenanya, ia disebut Pengamat Suara Dunia.

“Bilamana terancam oleh serangan, ia menyebut nama dari Bodhisatva Avalokitesvara, maka pedang dan pisau penyerang akan segera hancur lebur sehingga ia terselamatkan dari mara bahaya.

“Bilamana yaksha dan raksasa dari milyaran dunia dengan niat buruk mendatanginya, dan jika mereka mendengarnya menyebut nama dari Bodhisatva Avalokitesvara, maka iblis-iblis jahanam itu tiada akan dapat melihatnya, lebih-lebih mencelakainya.

“Seandainya seseorang, baik bersalah ataupun tidak, dipenjara dan terbelenggu oleh rantai besi. Jika ia menyebut nama dari Bodhisatva Avalokitesvara, maka segera rantainya akan terputus dan ia terbebas.

“Seandainya disuatu tempat penuh dengan bandit dari milyaran dunia, terdapat rombongan pedagang yang hendak membawa harta karun melewati sepanjang jalan curam berbahaya, dan jika seseorang diantaranya meneriakkan: ‘Putera baik, janganlah khawatir! Sebutlah dengan sepenuh hati nama dari Bodhisatva Avalokitesvara. Bodhisatva ini dapat menganugerahi keberanian kepada para mahluk. Dengan menyebut namanya, kalian akan terselamatkan dari perampok-perampok ini.’ Ketika rombongan pedagang mendengar demikian, mereka bersama-sama berteriak dengan suara lantang, seraya berkata: ‘Namo Bodhisatva Avalokitesvara!’ Karena memanggil namanya, maka mereka akan segera memperoleh kebebasan. Wahai Bodhisatva Akshayamati! Demikianlah daya kekuasaan dan kegaiban Bodhisatva Avalokitesvara!

“Bilamana terdapat mereka yang terbelenggu oleh nafsu kebirahian dan kemelekatan, maka biarlah mereka dengan setulusnya dan penuh hormat senantiasa merenungkan keagungan Bodhisatva Avalokitesvara, maka mereka akan terbebas dari jaringan belenggu. Bilamana terdapat para mahluk yang terselimuti oleh api kemarahan dan kebencian, maka biarlah mereka dengan setulusnya dan penuh hormat senantiasa merenungkan keagungan Bodhisatva Avalokitesvara, maka mereka akan terbebas dari api kemarahannya. Bilamana terdapat para mahluk yang ternodai oleh kebodohan dan ketidaktahuan, maka biarlah mereka dengan setulusnya dan penuh hormat senantiasa merenungkan keagungan Bodhisatva Avalokitesvara, maka mereka akan terbebas dari kebodohannya.

“Wahai Bodhisatva Akshayamati! Bodhisatva Avalokitesvara memiliki kekuasaan dan kegaiban yang sedemikian, dan ia dapat menganugerahi beraneka ragam manfaat. Oleh karenanya, renungkanlah ia dengan sepenuh hati.

“Bilamana terdapat wanita, yang menginginkan seorang putera, memuliakan Bodhisatva Avalokitesvara, maka ia akan dikaruniai seorang putera yang berkebajikan dan berkebijaksanaan. Bilamana terdapat wanita, yang menginginkan seorang puteri, memuliakan Bodhisatva Avalokitesvara, maka ia akan dikaruniai seorang puteri yang rupawan, berkebajikan serta digemari dan dihormati oleh orang banyak.

“Wahai Bodhisatva Akshayamati! Bodhisatva Avalokitesvara memiliki kekuasaan yang sedemikian. Bilamana terdapat mahluk yang memuliakan Bodhisatva Avalokitesvara, maka upayanya tidak akan tersia-siakan dan keberuntungan yang diperolehnya tidaklah sedikit. Maka sudah sepatutnya kalian semua menerima dan menjunjungi nama dari Bodhisatva Avalokitesvara.

“Wahai Bodhisatva Akshayamati! Seandainya terdapat seseorang yang menjunjungi nama dari para Bodhisatva yang jumlahnya bagaikan pasir-pasir di 62 koti sungai Gangga, dan semasa hidupnya, ia memuliakannya dengan derma berupa 1.Santapan dan minuman 2.Pakaian 3.Perabotan tidur, dan 4.Obat-obatan. Bagaimanakah pendapatmu? Tidakkah putera-puteri baik ini memperoleh banyak manfaat?”

Bodhisatva Akshayamati menjawab: “Tentunya banyak sekali, Yang Maha Agung!”

Sang Buddha melanjutkan: “Seandainya terdapat seseorang yang menerima dan menjunjungi nama dari Bodhisatva Avalokitesvara, memuliakannya meski hanya sekali. Maka manfaat berkah pahala yang diperoleh ke 2 orang ini adalah sama tanpa perbedaan. Selama ratusan, ribuan, puluhan ribu koti kalpa pun, tidak akan habis. Wahai Bodhisattva Akshayamati! Bilamana seseorang menerima dan menjunjungi nama dari Bodhisatva Avalokitesvara, maka akan diraihnya manfaat berkah pahalah yang tak terbatas!”

Bodhisatva Akshayamati berkata kepada Sang Buddha: “Yang Maha Agung! Bodhisatva Avalokitesvara – Bagaimanakah ia berkelena dalam dunia Saha ini? Bagaimanakah ia menceramahkan Dharma kepada para mahluk? Jalan kebijaksanaan apakah yang diterapkannya?”

Sang Buddha menjawab Bodhisatva Akshayamati: “Wahai putera baik! Bilamana wujud KeBuddhaan diperlukan demi menyelamatkan para mahluk, maka ia menjelma sebagai Buddha untuk menceramahkan Dharma kepada mereka. Bilamana wujud KePratyekabuddhaan diperlukan demi menyelamatkan para mahluk, maka ia menjelma sebagai Pratyekabuddha untuk menceramahkan Dharma kepada mereka. Bilamana wujud Sravaka diperlukan demi menyelamatkan para mahluk, maka ia menjelma sebagai Sravaka untuk menceramahkan Dharma kepada mereka. Bilamana wujud raja surga KeBrahmaan, dewata Sakra, dewata Isvara, dewata Mahesvara, jenderal dewata maha perkasa, raja dewata Vaisravana, raja Cakaravartin (Pemutar Roda Dharma), raja-raja kecil (Kepala negara), orang kaya, tuan rumah, kepala menteri, Brahmana (Bangsawan), bhiksu, bhiksuni, upasaka, upasika, istri orang kaya, istri kepala menteri, istri Brahmana, anak laki-laki (Perjaka), anak perempuan (Perawan), dewata, naga, yaksha, gandharva, asura, garuda, kimnara, mahoraga, manusia dan yang bukan manusia diperlukan demi menyelamatkan para mahluk, maka ia menjelma sebagai semua ini (serentak) untuk menceramahkan Dharma kepada mereka. Bilamana wujud dewata pemegang Vajra diperlukan demi menyelamatkan para mahluk, maka ia menjelma sebagai dewata pemegang Vajra untuk menceramahkan Dharma kepada mereka.  

“Wahai Bodhisatva Akshayamati! Bodhisatva Avalokitesvara ini telah meraih manfaat yang sedemikian rupa, menampakkan berbagai macam wujud, berkelena kian kemari demi menyelamatkan para mahluk. Maka sudah sepatutnya kalian dengan sepenuh hati memuliakan Bodhisatva Avalokitesvara. Bodhisatva ini dapat menganugerahi keberanian bagi mereka yang dalam mara bahaya. Oleh karenanya, ia disebut Penganugerah Keberanian.”

Bodhisatva Akshayamati berkata kepada Sang Buddha: “Baiklah, Yang Maha Agung! Kini aku harus membuat persembahan kepada Bodhisatva Avalokitesvara.”

Kemudian ia melepaskan sebuah kalung mutiara seharga ratusan ribu emas dan mempersembahkannya kepada Bodhisatva Avalokitesvara, seraya berkata: “Tuan! Sudilah kiranya engkau menerima kalung ini sebagai persembahan dalam Dharma.”

Akan tetapi, Bodhisatva Avalokitesvara menolaknya.

(Karena hormat terhadap Buddha Shakyamuni dan Buddha Prabhutaratna, Bodhisatva Avalokitesvara tidak berkenan untuk menerima persembahan terlebih dahulu)

Bodhisatva Akshayamati bermohon kembali kepada Bodhisatva Avalokitesvara, seraya berkata: “Tuan! Kasihanilah kami dan terimalah persembahan kalung ini.”

Kemudian Sang Buddha berkata kepada Bodhisatva Avalokitesvara: “Demi Bodhisatva Akshayamati dan ke 4 golongan pengikut, para dewata, naga, yaksha, gandharva, asura, garuda, kimnara, mahoraga, manusia dan yang bukan manusia, terimalah persembahan kalung ini.”

Karena berbelas kasih terhadap para mahluk, Bodhisatva Avalokitesvara menerima persembahan kalung tersebut dan membaginya menjadi 2 bagian. Yang satu ia persembahkan kepada Buddha Shakyamuni, sedang yang satunya lagi ia persembahkan kepada Buddha Prabhutaratna.

Sang Buddha berkata kepada Bodhisatva Akshayamati: “Wahai putera baik! Demikianlah daya kekuasaan dan kegaiban Bodhisatva Avalokitesvara dalam pengembaraannya di dunia Saha ini.”

Kemudian Bodhisatva Akshayamati bertanya dengan syair:

           Yang Maha Agung sempurna dengan tanda-tanda kemuliaanNya!

Kini aku tanyakan kembali.

           Mengapakah putera Buddha ini disebut Avalokitesvara?

Yang Maha agung menjawab Bodhisatva Akshayamati dengan syair:

Dengarkanlah dengan baik tentang Bodhisatva Avalokitesvara,

tindak-tanduk, kegaiban, serta kebijaksanaannya,

senantiasa ia menyesuaikan diri di berbagai kawasan.

Ikrar kewelas asihannya yang mendalam bagaikan samodra;

Berkalpa-kalpa telah dilewatinya, namun masih juga tak dimengerti.

(Kewelas asihan dari Bodhisatva Avalokitesvara tiada batasnya)

Ia telah mengabdi dan melayani ribuan koti para Buddha,            

mengucapkan ikrar agungnya yang suci dihadapan Mereka.

Kini Aku akan ceritakan secara singkat kepada kalian –

Ingatilah namanya dan amatilah raganya!

Renungkanlah ia, tanpa menyia-nyiakan waktumu.

Karena betapapun juga ia dapat melenyapkan segala derita.

Seandainya seseorang mendorongmu kedalam lubang api.

Renungkan dan sebutlah nama dari Bodhisatva Avalokitesvara,

maka lubang api itu akan berubah menjadi kolam!

Bilamana engkau terhanyut ditengah-tengah samodra,

dikelilingi oleh naga, ikan buas dan iblis-iblis;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka gelombang tiada akan dapat menelanmu.  

Seandainya engkau terdorong jatuh dari puncak gunung Sumeru;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara, maka engkau

akan terambang ditengah-tengah langit seperti halnya Sang mentari!

Seandainya terdesak oleh orang-orang keji

yang hendak mendorongmu jatuh dari gunung Permata;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka mereka tidak akan dapat mencelakaimu!

Seandainya engkau terkepung oleh bandit-bandit jahanam,

masing-masing hendak melukaimu dengan pisau;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka mereka akan terpengaruhi oleh kewelas asihan!

Seandainya engkau mengalami perkara dengan hukum Sang raja,

engkau dipenjara menjadi tahanan dan hendak dihukum mati;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka pedang sang algojo akan segera hancur lebur!

Seandainya engkau dipenjara, terbelenggu oleh rantai besi;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka segera engkau akan terlepas bebas!

Seandainya dengan kutukan dan racun,

seseorang hendak mencederaimu;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka kutukan tersebut akan membalik pada pemulanya.  

Seandainya engkau terkepung oleh

raksasa keji, naga berbisa, setan dan iblis lainnya;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka tiada yang akan berani melukaimu.

Seandainya hewan-hewan buas mengepungmu

dengan taring dan cakaran yang menyeramkan;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka mereka akan ciut mundur sendirinya.

Seandainya ular buas dan kalajenking berbisa,

mendesakmu dengan nafas racun yang berkobrar;

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka mereka akan kabur sendirinya.

Seandainya awan mengguntur dan kilat bersambaran,

hujan es dan hujan deras turun tiada henti-hentinya;  

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka segala malapetaka akan lenyap sendirinya.

Daya kekuatan gaib Sang Bodhisatva Avalokitesva

dapat menyelamatkan mahluk dari segala malapetaka.

Karena betapapun juga ia sempurna dalam kegaibannya

dan secara meluas menerapkan Jalan kebijaksanaan,

menampakkan dirinya di 10 penjuru alam semesta.

Segala macam penderitaan dan kesengsaraan,

alam neraka, setan lapar dan binatang,

maupun roda samsara hidup, tua, sakit dan mati –

Segala kebelengguan, ia sedikit demi sedikit lenyapkan.

Ia yang memiliki pandangan benar, pandangan suci,

pandangan agung dan pandangan bijaksana,

pandangan belas kasihan dan pandangan kewelas asihan –

Senantiasa kami mengandalkan dan menyanjungnya.

Kecemerlangan sinar cahayanya suci tak ternodai,

bagaikan mentari kebijaksanaan yang menerangi kegelapan.

Ia dapat menindas badai dan api kemalangan

dan memancarkan sinarnya diseluruh dunia.

Sila kewelas asihannya mengoncangkan kami

bagaikan guntur. (Tiada yang tidak diselamatkan)

Belas kasihannya bagaikan gumpalan awan besar.

Ia senantiasa menghujankan kesejukan Dharma,

memadamkan api ketamakan dan keserahkaan.

Ketika perkara hukum membawamu kehadapan hakim,

dan ketika terdesak ditengah-tengah bala tentara,

Renungkanlah akan kekuatan gaib Avalokitesvara,

maka segala dendam dan kebencian akan segera lenyap.

Suara Bodhisatva Avalokitesvara yang menakjubkan,

bagaikan suara Brahma, suara gelombang –

Suaranya melampaui segala macam suara dunia.

Oleh karenanya, senantiasa renungkanlah ia,

pikiran demi pikiran, tanpa keraguan!

Pengamat Suara Dunia, Sang arif bijaksana suci –

Bagi mereka yang menderita dan dalam mara bahaya,

Bodhisatva Avalokitesvara dapat memberi pertolongan.

Sempurna dengan segala macam manfaat,

ia memandang segenap mahluk dengan penuh kasih sayang.

Lautan berkah pahalanya tak terhingga dan tiada batasnya.

Oleh karenanya, bersujudlah kepadanya!

Seketika itu, Bodhisatva Dharanindhara (Pelindung Bumi) segera bangkit dari duduknya, maju ke hadapan Sang Buddha, seraya berkata: “Yang Maha Agung! Bilamana terdapat mahluk-mahluk yang mendengarkan kisah tentang Bodhisatva Avalokitesvara ini, mengenai penjelmaan dan kegaibannya, maka ketahuilah bahwa manfaat yang diperoleh mereka tidaklah sekelumit!”

Ketika Sang Buddha menceritakan kisah tentang Bodhisatva Avalokitesvara ini, sekelompok 84,000 orang didalam pesamuan agung itu, semuanya bertekad akan pencapaian Anuttara-Samyak-Sambodhi.